[story] Kecupan Takengon

Suatu pagi di Takengon, Aceh Tengah

Persis setelah saya membeli tiket bus terakhir ke Medan, baru saya sadari cuaca Takengon pagi ini berbeda dari beberapa hari sebelumnya. “Cerah dan biru!” pekik saya pada teman yang menemani saya ke terminal.

“Makanya tinggal lah semalam lagi, banyak yang belum kamu lihat di sini!” bujuknya. Saya sempat ragu tapi akhirnya memutuskan untuk tetap pada rencana.

Lihat saja sapi yang tak pernah komplain dengan cuaca itu sedang berjemur menikmati matahari hari ini dan tak mengutuk kenapa kemarin hujan atau berharap besok cerah. Nikmati saja momen nya.

Saya pikir manusia juga harus belajar puas. Jika kota dingin di Aceh tengah ini memutuskan memperlihatkan langit birunya di hari terakhir maka yang bisa saya lakukan adalah menikmati kecupan perpisahannya dan meyimpannya dalam kenangan.

Advertisements

3 thoughts on “[story] Kecupan Takengon

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s