Day 12 Teruntuk Tuan Pecandu 

Halloo.. 
Pasti kamu sedang mengintimi pekerjanmu bukan? Jika ada manusia yang harus diacungi jempol untuk etos kerjanya, tentu kamu salah satunya. Kamu segitu tergila-gila pada kerja, kamu mencandunya. 

Katamu ” aku itu menjungjung pepatah lama, berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian.” Bekerja setengah mati, agar nanti tak lagi perlu bersusah-susah memikirkan pemasukan. Lalu ku balas “kalau tenggelam sebelum sampai ke tepian?”. Agak kaget, kamu terdiam dan lalu tertawa terbahak-bahak. “Jika nanti mati di tengah ya nasib. Pokoknya uda dicoba! ” jawabmu mantab. 

Seperti tipikal diskusi-diskusi subuh kita yang tak pernah selesai, kamu menghilang. Kamu takut dengan pertanyaan lanjutan? Sejujurnya aku menyetujui pendapat terakhirmu. Takdir yang salah satunya kematian bukan kuasa kita. Aku hanya menambahkan 1 kemungkinan di dalam rencana jangka panjangmu yang begitu rapi. 

Segala kesulitan hidup jauh lebih mudah dihadapi dengan mimpi-mimpi luar biasa bukan? Tentu, aku seperti kamu, pejuang mimpi. Satu saja pesanku, memelanlah, nikmati hidup, rasakan kini. Karena di nanti tak ada yang pasti. Agar kelak sesal bukan kita yang punya! 

morning light, painan

Note : Hei, aku yakin kamu berhutang istirahat pada tubuhmu. Sayangi “ia”

#30harimenulissuratcinta

Padang, 2016-2-11

Ivy

*biru dengan segala celoteh

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s